Ekspansi Amazon ke Layanan Medis Diyakini dapat Mendukung Kemajuan Sektor Kesehatan  

Raksasa teknologi Amazon dilaporkan akan menambahkan layanan kesehatan ke dalam portofolionya. Hal tersebut diungkapkan situs web berita keuangan dan bisnis Amerika Business Insider, setelah Amazon mengakuisisi penyedia layanan kesehatan One Medical senilai 3,9 miliar dolar AS pada bulan lalu. Beberapa orang meragukan rencana Amazon untuk melangkah ke layanan kesehatan, namun beberapa lainnya mengatakan langkah tersebut dapat bernilai positif bagi industri kesehatan.

Melansir dari Techcrunch, Amazon awalnya memasuki sektor kesehatan setelah mengakuisisi penyedia layanan apotek online PillPack pada tahun 2018. Setelah akuisisi, PillPack kemudian berganti nama menjadi Amazon Pharmacy. Raksasa teknologi ini juga menyediakan Amazon Care yang menawarkan akses ke layanan perawatan darurat dan primer, termasuk tes Covid 19 dan flu, vaksinasi, serta pengobatan penyakit dan cedera. Layanan ini baru tersedia di beberapa negara bagian di Amerika Serikat. Meskipun upaya tersebut membuahkan hasil, namun Amazon juga memiliki layanan perawatan kesehatan yang gagal seperti Haven dan Berkshire yang dibubarkan menyusul adanya beberapa masalah internal.

Terlepas dari pasang surutnya, Amazon mengungkapkan dalam siaran persnya yang merinci akuisisi One Medical, bahwa pihaknya berencana meningkatkan kualitas perawatan kesehatan agar lebih efisien. Perusahaan ini mengatakan, saat ini banyak orang membuang waktu mereka untuk menikmati layanan kesehatan. "Kami pikir perawatan kesehatan termasuk dalam daftar pengalaman yang membutuhkan penemuan kembali. Memesan janji, menunggu berminggu minggu atau bahkan berbulan bulan untuk bertemu, mengambil cuti kerja, mengemudi ke klinik, mencari tempat parkir, menunggu di ruang tunggu lalu ruang ujian untuk (bertemu) beberapa menit dengan dokter, kemudian melakukan perjalanan lagi ke apotek, kami melihat banyak peluang untuk meningkatkan kualitas pengalaman dan mengembalikan waktu berharga kepada orang orang di hari hari mereka," ujar raksasa teknologi ini. Sekarang Amazon telah memiliki sarana distribusi obatnya sendiri melalui Amazon Pharmacy. Akuisisi tersebut dapat mendorong permintaan obat obatan, karena perusahaan ini memberikan akses ke penyedia obat obatan di berbagai pasar.

Bagi Deena Shakir, mitra di perusahaan modal ventura Lux Capital, langkah Amazon telah menunjukkan kontribusi perusahaan teknologi terkemuka di sektor kesehatan. “Kesepakatan ini menggarisbawahi nilai yang ditempatkan Big Tech pada perawatan kesehatan dan pentingnya omnichannel/hybrid serta layanan yang mendukung teknologi. Ini adalah perusahaan yang lebih baik daripada yang kita lihat di pasar publik saat ini dan menunjukkan bahwa ada peluang keluar yang berharga bagi perusahaan bahkan dalam penurunan atau pasar IPO yang dingin," ujar Shakir. Sementara pendiri penyedialayanan perawatan kesehatan Forward Health, Adrian Aoun berharap Amazon dapat berbuat lebih banyak di sektor kesehatan.

"Anda benar benar menganggap perusahaan teknologi paling mengesankan di dunia dan Anda hanya membidik rendah," katanya. One Medical yang berbasis di San Francisco, Amerika Serikat, telah menyediakan perawatan kesehatan dan melayani hampir 400.000 orang, namun bagi Aoun itu belum cukup. Dia menjelaskan, Amazon perlu menyelaraskan diri dengan menjadi lebih proaktif di sektor kesehatan. “Apa yang baru saja dilakukan Amazon, apakah mereka hanya menyelaraskan dengan insentif yang sepenuhnya salah. Mereka hanya benar benar berkata, 'kami akan fokus untuk membuat Anda tetap bekerja, bukan tetap hidup," kata Aoun.

Shakir dan Aoun sama sama setuju bahwa ekspansi Amazon memberikan tekanan baru bagi pemula dan investor untuk memasuki ruang kesehatan dengan penawaran yang lebih kuat. “Dengan Amazon sekarang di pasar, pengalaman konsumen yang menyenangkan akan menjadi hal yang harus dimiliki, bukan hanya menyenangkan untuk dimiliki. Sementara Big Tech akan selalu memainkan peran penting dalam ekosistem perawatan kesehatan, inovasi terobosan lebih mungkin berasal dari pengusaha tahap awal yang dapat bermitra dengan Big Tech untuk berkembang,” ungkap Shakir. Sementara itu, ekspansi Big Tech ke sektor kesehatan tidak hanya dilakukan Amazon. Perusahaan besar lainnya seperti Apple dan Google telah merambah ke sektor kesehatan.

Meskipun Apple belum mengakuisisi perusahaan, namun mereka telah bermitra dengan berbagai penyedia layanan kesehatan untuk menyediakan data biometrik pasien yang dikumpulkan oleh para profesional kesehatan melalui Apple Watch. Perusahaan ini menyediakan beberapa fitur di Apple Watch seperti pemantau detak jantung pengguna, mengunduh aplikasi untuk membantu perawatan bayi yang baru lahir dan mengelola asupan obat obatan. Sedangkan Google lebih fokus ke penelitian kesehatan melalui kemitraan di berbagai universitas. Dengan kerja sama ini, Google dapat memperluas penelitian di bidang kesejahteraan digital, memberikan informasi mengenai bunuh diri dan memperluas fitur di jam tangan Fitbit. Perusahaan besar yang berfokus pada perawatan kesehatan dapat mendorong pendatang baru, serta dapat memicu perusahaan rintisan untuk mengeksplorasi aspek ruang yang tidak mendapat perhatian di masa lalu, sehingga dapat mendorong bertambahnya pengguna.

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.